jump to navigation

Baju Baru Tami ? Desember 8, 2010

Posted by elindasari in Renungan.
Tags: , , , , , , , ,
25 comments

Kini aku bertugas sebagai seorang dokter puskesmas di sebuah kecamatan yang lumayan terpencil di Pulau Sumatera. Suasana alam disini jauh dari hiruk pikuk perkotaan. Daerah disini lumayan subur, sebahagian penduduknya adalah petani teh, kopi dan vanilla. Meski keadaan disini sederhana, tapi kami (aku dan isteriku, Tami) menyukai tempat ini. Disini penuh keramah tamahan, sikap hidup masyarakat yang bergotong royong, suasana kekeluargaannyapun masih kental. Satu sama lain saling mengenal. Makanya ketika aku ditempatkan selama 3 tahun disini kami menyambutnya dengan penuh suka cita.

***

Tapi untuk sejenak kutinggalkan suasana itu untuk berangkat ke Jakarta. Aku akan menghadiri sebuah perlehatan yang lumayan berarti bagi hidupku. Aku akan menerima penghargaan sebagai dokter teladan di Jakarta. Tapi sayangnya, undangan itu hanya berlaku untukku seorang. Aku tak bisa membawa serta Tami, isteriku tercinta. Dan karena keadaan keuangan yang belum menungkinkan, maka Tamipun tak berkeberatan kalau event ini harus kulewatan tanpa dirinya disisiku.

“Aku sudah bangga dan sangat bahagia mas, meski nggak bisa ikut menemanimu kali ini ke Jakarta !”, ucap isteriku mengantarku beberapa hari lalu di terminal bis Tebing Gerinting saat itu.

Baju Baru Tami ?

Baju Baru Tami ?

***

Rasa kangenku yang semula memuncak tiba-tiba menghilang bahkan punah seketika. Dikepalaku muncul rasa kesal dan jengkel. Betapa saya tidak kesal dan gemas, dalam letih sepulang dari perlehatan besar, aku mendapati rumah dalam kondisi kacau balau nggak karuan. Baju kotor masih menumpuk, cucian piring di baskom penuh, mau mandi, bak mandi airnya kosong. Buka serkapan meja, yang ada hanya sambal teri-teri lagi. Halaman rumah bertaburan daun yang berguguran ditiup angin, bahkan ada beberapa kotoran ayam yang belum dibersihkan dan dipel. Sa’at kuketuk pintu rumahku, ternyata Isterikupun tidak ada dirumah. Ah, terpaksa aku masuk rumah dengan kunci serep yang selalu kubawa-bawa.

“Ampun…ampun… Tami, Tami !” , teriakku dalam hati.

***

Tiga hari lau memang saya ke luar kota dalam rangka karena ada perlehatan besar dan sangat mengembirakan hatiku. Dan tentu, ketika pulang benak ini penuh dengan jumput-jumput harapan untuk membagi kebahagiaan itu dengan sang isteri tercinta. Akupun bergegas pulang hanya dengan harapan untuk segera menemukan sang isteri tercinta di rumahku. Namun apa yang terjadi ? . Bak mimpi di siang bolong. Kenyataan yang kudapati tak sesuai dengan apa yang kuimpikan. Huh sebel !…

Melihat keadaan seperti ini saya hanya bisa beristigfar sambil mengurut dada.

“Tami-tami, bagaimana saya nggak selalu kesal kalau keadaan terus menerus begini ?”, ucapku sambil menggeleng-gelengkan kepala.

***

Begitu Tami pulang dengan wajah yang merona karena suka cita, aku menyambutnya dengan wajah yang mulai hambar.

“Tami, isteri yang kudambakan bukan saja harus cantik wajahnya, pintar ngajar mengaji, tapi dia juga harus pandai dalam mengatur urusan rumah tangga yang mungkin dulu kamu anggap pekerjaan remeh temeh. Tami semestinya mulai belajar masak, nyetrika, nyuci, jahit baju, beresin rumah, nyapu, ngepel, bla-bla, bla….. ! “, begitulah kata-kataku meluncur bak lokomotif yang penuh bahan bakar dan mengpulkan asap berwarna hitam.

Tami yang semula merona pipinya, tiba-tiba langsung menghilang masuk ke kamar.

Dan belum sempat kata-kataku habis saya mendengar ledakan tangis isteriku yang cantik dari kamar, kedengarannya tangisannya kali begitu pilu.

“Huh huh…perempuan memang gampang sekali untuk menangis !,” batinku berkata dalam hati.

“Sudahlan Tami diam, tak boleh cengeng. Katanya mau jadi isteri yang baik, tabah, ikhlas, dengan segala kemampuanku ?. Kalau jadi Isteriku itu tidak bolah cengeng !” bujukku sambil memelankan kata-kataku yang semula memang deras mengalir bak air terjun Sugih Waras.

Tetapi setelah saya tahu dan melihat air mata Tami basah tak ubah air sungai Musi yang lagi pasang, aku berbalik memelankan marah dan omelanku.

“Gimana nggak nangis !, Baru juga pulang sudah ngomel-ngomel terus. Rumah ini berantakan karena memang saya belum sempat merapikannya mas. Saya beberapa hari ini sedang bantuin ibu camat yang akan ada hajatan, bukannya mas sendiri yang minta tempo hari. Terus sorenya saya harus bantu ngajar ngaji buat anak-anak di langgar, juga seperti yang mas minta. Lagian mas kan janjinya pulang baru lusa. Jadi saya pikir saya masih punya waktu tuk ngebersein semuanya sebelum mas pulang. Eee…kok mas malah bikin kaget pulang lebih awal, dan pulang bawaannya bikin orang bete….marah mulu… !” jawab istriku setengah sewot tapi dengan mimiknya yang tetap manja.

***

Mas, siang nanti antar saya ke rumah mak Ijah yach mau ngantar buku-buku buat anaknya yang mau masuk SMP ya…?” pinta isteriku. Karena paketnya baru saja sampai nih, isteriku coba membujukku untuk mengantarnya pergi.

“Aduh, Mi… saya masih capek dan ngantuk sekali hari ini. Berangkat sendiri saja ya?” ucapku.

“Ya sudah, kalau mas masih capek dan mgantuk, saya pergi sendiri aja, ucap isteriku kalem sambil mengucapkan salam.

###

Entah kenapa sepeninggalan isteriku mengantarkan buku-buku ke rumah mak Ijah, mataku enggan terpejam. Mataku malah tertuju pada sehelai baju yang digantung dipojok kamar dekat lemari kami. Karena rasa penasaran yang begitu besar saya segera bangun dari tempat tidur.

Kuraih baju itu.

Kuamati sehelai baju yang sepertinya baru saja selesai di jahit oleh isteriku. Dan betapa aku terkejut sekali dibuatnya. Karena ternyata baju itu bukanlah baju baru. Aku tahu betul kalau baju itu adalah baju Tami sewaktu dia belum menikah denganku.

Tapi karena baju ini sudah sering dipakai untuk beberapa kali hajatan disini, maka baju itu terlihat sudah tidak menarik lagi.

Tapi bukan itu yang membuatku kaget atau lebih tepatnya bangga kepada isteriku. Berkat kekreatifannya baju yang semula biasa saja dan sudah sering dipakainya itu kini sudah berubah menjadi baju yang istimewa, jika dipakai di acara hajatan nanti, pikirku bertubi-tubi.

Kuperhatikan jahitannya, rapi dan sangat bagus. Wanita, memang suka yang indah-indah, sampai bentuknya pun dibuatnya jadi elegan, isteriku ternyata tidak saja cantik tapi juga punya daya kreatifitas yang layak diacungi jempol, aku membathin dalam hati sendiri.

Mataku tiba-tiba jadi nanar. Betapa aku merasa diriku selama ini sudah buta. Betapa aku selama ini selalu meremehkan isteriku. Perih nian rasanya hati ini, kenapa baru sekarang sadar bahwa aku tak pernah memperhatikan isteriku. Bahkan aku sejak menikah 2 tahun lalu, tak pernah membelikan segala kesukaannya sewaktu masih gadis dulu. Ah…

Semestinya aku bersyukur kepada Tuhan karena aku telah mendapatkan isteri yang sangat istimewa. Isteriku yang notabene mempunyai latar belakang pendidikan yang tinggi, karier yang lumayan bagus di kota besar, keluarga yang serba berkecukupan, tapi demi aku dia rela meninggalkan semuanya itu. Dia jadi pribadi yang lebih sederhana kini.

Demi menemani pengabdian seorang dokter muda di kecamatan yang lumayan terpencil ini. Dengan penghasilan yang boleh dibilang tidak bisa membuatnya leluasa berbelanja seperti dulu di kota kelahirannya. Aku ingat betul dulu Tami seorang wanita yang modis, senang dengan segala bentuk keindahan. Gaya hidupnya dulu metropolis banget.

“Demi pengabdianku kepadamu mas, aku rela meninggalkan semuanya itu, asalkan kita selalu bersama, mas selalu sayang sama Tami. Hem…itulah kata-kata yang pernah kuingat kala aku mengutarakan keinginanku untuk hidup bersamanya 2 tahun lalu “.

Kini, setelah aku mendapatkannya, aku malah sering mengabaikan kemurahan hati isteriku. Ah…aku benar-benar bodoh, mata hatiku mulai buta. Aku lagi-lagi membathin, mngutuki diriku dalam hati.

Tiba-tiba saja, aku menjadi malu, malu sekali atas kelakukannku yang sering kurang pantas sebagai suami, suami yang baik bagi isteriku. Aku suami yang kurang bersyukur atas karunia Allah, berupa isteri yang sangat baik untukku. Ampuni aku ya Robbi. Aku sungguh menyesal.

Selama ini aku terlalu sibuk mengurus orang lain !. Sedangkan isteriku tak pernah kuurusi. Aku tak pernah memperhatikannya. Aku hanya pandai mengomentari keburukannya, aku terlalu sering ngomel dan menuntut isteri dengan sesuatu yang kadang tak dapat dilakukannya.

Ah…lagi-lagi aku bergumam….mengutuk diriku….

###

Keesokan harinya aku sengaja pulang lebih awal dari Puskesmas, tempatku bertugas. Kebetulan hari ini pasien yang datang berobat hanya sedikit, maka kuputuskan untuk segera pulang saja begitu waktunya tiba.

Ketika tahu kepulanganku, senyum bahagia kembali mengembang dari bibir isteriku tercinta. Mas sudah pulang, sambut isteriku dengan suaranya yang tulus dan sangat aku kasihi.

Tangan kecilnya menyambut lenganku memasuki rumah kami yang lapang dan tampak rapi berseri. Semerbak wangi bunga melati yang kebetulan mekar di dekat jendela membuat aku semakin memuja wanita ini.

Ah…. Tami-tami, lagi-lagi hatiku terenyuh melihat polahmu. Lagi-lagi sesal menyerbu hatiku. Kenapa baru sekarang aku baru bisa bersyukur memperoleh isteri yang cantik, baik, pintar sepertimu. Kenapa baru sekarang pula kutahu betapa nikmatnya menyaksikan bola matamu yang berbinar-binar karena perhatianku ? Betapa bodohnya aku 2 tahun belakangan ini.

Sungguh…aku suami yang teramat bodoh bila tak memperhatikan betapa kau teramat istimewa untukku !. Tami-tami…kali ini aku membathin karena sangat bahagia….

“Mas, aku coba buat pindang ikan paten kesukaanmu lho, tadi aku diajari masak oleh Mak Ijah, itu lho yang tempo hari kuberi buku buat anaknya yang mau masuk SMP itu lho….!” sergap isteriku yang tahu kalau aku lagi memperhatikan gerak-geriknya sedari tadi…

Hahaha….kali ini kami tertawa…tawa yang sangat membahagiakan !!!

Semoga sepotong cerita diatas dapat memberi manfa’at dan inspirasi bagi semua.

Iklan

CERITA DARI SEORANG SAHABAT Desember 6, 2010

Posted by elindasari in Renungan.
Tags: , , , ,
13 comments

”Hai friend, gimana kabarmu ?, pasti kamu lagi sibuk banget yach ?”, begitulah kurang lebih sapaan seorang sahabatku dari seberang pulau seberang yang menyapaku siang ini ini lewat bbku.

“Friend…aku kirim email, cepetan dibaca !”. “Mudah-mudahan dapat hikmah dari yang gw email itu !”. Dah…selamat beraktivitas lagi yach…jangan lupa ambil hikmah postifnya friend !” “Kudu lho !”.

Begitulah sms singkat yang kudapat siang ini ditengah kesibukanku yang memang sekarang ini sangat padat. Karena pesanaran tentang isi emailnya sayapun buru-buru baca dan tenggelam dalam cerita dari sahabatku ini.

Yuk kita simak bareng yuk, mudah-mudahan para sahabat & pembaca juga mendapatkan hikmah positif juga dari email sahabatku ini.

Aktifitas keseharian kita selalu mencuri konsentrasi kita. kita seolah kita lupa dengan sesuatu yang kita tak pernah tahu kapan kedatangannya. Sesuatu yang bagi sebagian orang sangat menakutkan.

Tahukah kita kapan kematian akan menjemput kita ???

cerita dari seorang sahabat

cerita dari seorang sahabat

Tatkala masih di bangku sekolah, aku hidup bersama kedua orangtuaku dalam lingkungan yang baik. Aku selalu mendengar doa ibuku saat pulang dari keluyuran dan begadang malam. Demikian pula ayahku, ia selalu dalam shalatnya yang panjang. Aku heran, mengapa ayah shalat begitu
lama, apalagi jika saat musim dingin yang menyengat tulang.

Aku sungguh heran, bahkan hingga aku berkata kepada diri sendiri :

“Alangkah sabarnya mereka…setiap hari begitu…benar- benar mengherankan!

“Aku belum tahu bahwa disitulah kebahagiaan orang mukmin dan itulah shalat orang orang pilihan. Mereka bangkit dari tempat tidurnya untuk munajat kepada Allah.

Setelah menjalani pendidikan militer, aku tumbuh sebagai pemuda yang matang. Tetapi diriku semakin jauh dari Allah padahal berbagai nasehat selalu kuterima dan kudengar dari waktu ke waktu. Setelah tamat dari pendidikan, aku ditugaskan di kota yang jauh dari kota kelahiranku.

Perkenalanku dengan teman-teman sekerja membuatku agak ringan menanggung beban sebagai orang terasing.

Disana, aku tak mendengar lagi suara bacaan Al-Qur’an. Tak ada lagi suara ibu yang membangunkan dan menyuruhku shalat. Aku benar-benar hidup sendirian, jauh dari lingkungan keluarga yang dulu kami nikmati. Aku ditugaskan mengatur lalu lintas di sebuah jalan tol.. Di samping menjaga keamanan jalan,tugasku membantu orang-orang yang membutuhkan bantuan.

Pekerjaan baruku sungguh menyenangkan. Aku lakukan tugas-tugasku dengan semangat dan dedikasi tinggi.

Tetapi, hidupku bagai selalu diombang-ambingkan ombak. Aku bingung dan
sering melamun sendirian, banyak waktu luang, tapi pengetahuanku terbatas.

Aku mulai jenuh, ak ada yang menuntunku di bidang agama. Aku sebatang kara. Hampir tiap hari yang kusaksikan hanya kecelakaan dan orang-orang yang mengadu kecopetan atau bentuk-bentuk penganiayaan lain.

Aku bosan dengan rutinitas. Sampai suatu hari terjadilah sebuah peristiwa yang hingga kini tak pernah aku lupakan.

Ketika itu, kami dengan seorang kawan sedang bertugas disebuah pos jalan. Kami asyik ngobrol, tiba-tiba kami dikagetkan oleh suara benturan yang amat keras. Kami mengedarkan pandangan.

Ternyata, sebuah mobil bertabrakan dengan mobil lain yang meluncur dari arah yang berlawanan.
Kami segera berlari menuju tempat kejadian untuk menolong korban. Kejadian yang sungguh tragis.

Kami lihat dua awak salah satu mobil dalam kondisi kritis. Keduanya segera kami keluarkan dari mobil lalu kami bujurkan di tanah. Kami cepat-cepat menuju mobil satunya. Ternyata pengemudinya telah tewas dengan amat mengerikan.

Kami kembali lagi kepada dua orang yang berada dalam kondisi koma. Temanku menuntun mereka mengucapkan kalimat syahadat.

Ucapkanlah :
“Laailaaha Illallaah … Laailaaha Illallaah ..”perintah temanku.

Tetapi sungguh mengerikan, dari mulutnya malah meluncur lagu-lagu.

Keadaan itu membuatku merinding.

Temanku tampaknya sudah biasa menghadapi orang-orang yang sekarat !.

Kembali ia menuntun korban itu membaca syahadat.

Aku diam membisu.
Aku tak berkutik dengan pandangan nanar. Seumur hidupku, aku belum pernah menyaksikan orang yang sedang sekarat, apalagi dengan kondisi seperti ini.

Temanku terus menuntun keduanya mengulang-ulang bacaan syahadat.

Tetapi, tetap terus saja melantunkan lagu.

Tak ada gunanya …
Suara lagunya terdengar semakin melemah … lemah
dan lemah sekali.

Orang pertama diam, tak bersuara lagi, disusul orang kedua.

Tak ada gerak …. keduanya telah meninggal dunia. Kami segera membawa mereka ke dalam mobil. Temanku menunduk, ia tak berbicara sepatahpun.

Selama perjalanan hanya ada kebisuan. Hening.

Kesunyian pecah ketika temanku mulai bicara.Ia berbicara tentang hakikat kematian dan su’ul khatimah (kesudahan yang buruk).

Ia berkata “Manusia akan mengakhiri hidupnya dengan baik atau buruk..

Kesudahan hidup itu biasanya pertanda dari apa yang dilakukan olehnya selama di dunia.

“Ia bercerita panjang lebar padaku tentang berbagai kisah yang diriwayatkan dalam buku-buku islam. Ia juga berbicara bagaimana seseorang akan mengakhiri hidupnya sesuai dengan masa lalunya
secara lahir batin.

Perjalanan kerumah sakit terasa singkat oleh pembicaraan kami tentang kematian. Pembicaraan itu makin sempurna gambarannya tatkala ingat bahwa kami sedang membawa mayat. Tiba-tiba aku menjadi takut mati.

Peristiwa ini benar-benar memberi pelajaran berharga bagiku. Hari itu, aku shalat khusyu’ sekali.

Tetapi perlahan-lahan aku mulai melupakan peristiwa itu. Aku kembali
pada kebiasaanku semula. Aku seperti tak pernah menyaksikan apa yang menimpa dua orang yang tak kukenal beberapa waktu yang lalu.

Tetapi sejak saat itu, aku memang benar-benar menjadi benci kepada yang namanya lagu-lagu. Aku tak mau tenggelam menikmatinya seperti sedia kala.

Mungkin itu ada kaitannya dengan lagu yang pernah kudengar dari dua orang yang sedang sekarat dahulu. Kejadian yang menakjubkan !.

Selang enam bulan dari peristiwa mengerikan itu, sebuah kejadian menakjubkan kembali terjadi di depan mataku.

Seseorang mengendarai mobilnya dengan pelan, tetapi tiba-tiba mobilnya mogok di sebuah
terowongan menuju kota. Ia turun dari mobilnya untuk mengganti ban yang kempes. Ketika ia berdiri dibelakang mobil untuk menurunkan ban serep, tiba-tiba sebuah mobil dengan kecepatan tinggi menabraknya dari arah belakang. Lelaki itupun langsung tersungkur seketika.

Aku dengan seorang kawan, bukan yang menemaniku pada peristiwa pertama cepat-cepat menuju tempat kejadian.

Dia kami bawa dengan mobil dan segera pula kami menghubungi rumah sakit agar langsung mendapat penanganan. Dia masih sangat muda, wajahnya begitu bersih. Ketika mengangkatnya ke mobil, kami berdua cukup panik, sehingga tak sempat memperhatikan kalau ia menggumamkan sesuatu.

Ketika kami membujurkannya di dalam mobil, kami baru bisa membedakan suara yang keluar dari mulutnya.

Ia melantunkan ayat-ayat suci Al-Qur’an, dengan suara amat lemah.

“Subhanallah ! dalam kondisi kritis seperti itu ia masih sempat melantunkan ayat-ayat suci Al-Qur’an ? Darah mengguyur seluruh pakaiannya, tulang-tulangnya patah, bahkan ia hampir mati. Dalam kondisi seperti itu, ia terus melantunkan ayat-ayat Al-Qur’an dengan suaranya yang merdu.

Selama hidup, aku tak pernah mendengar bacaan Al-Qur’an seindah itu.
Dalam batin aku bergumam sendirian “Aku akan menuntunnya membaca syahadat sebagaimana yang dilakukan oleh temanku terdahulu …apalagi aku sudah punya pengalaman.” aku meyakinkan diriku sendiri. Aku dan kawanku seperti terhipnotis mendengarkan suara bacaan Al-Qur’an yang merdu itu.

Sekonyong-konyong sekujur tubuhku merinding, menjalar dan menyelusup ke setiap rongga. Tiba-tiba, suara itu terhenti. Aku menoleh kebelakang.

Kusaksikan dia mengacungkan jari telunjuknya lalu bersyahadat. Kepalanya terkulai, aku melompat ke belakang.

Kupegang tangannya, degup jantungnya, nafasnya, tidak ada yang terasa. Dia telah meninggal. Aku lalu memandanginya lekat-lekat, air mataku menetes, kusembunyikan tangisku, takut diketahui kawanku.

Kukabarkan kepada kawanku kalau pemuda itu telah meninggal. Kawanku tak kuasa menahan tangisnya. Demikian pula halnya dengan diriku. Aku terus menangis air mataku deras mengalir. Suasana dalam mobil betul-betul sangat mengharukan. .Sampai di rumah sakit …..Kepada orang-orang di sana ,kami mengabarkan perihal kematian pemuda itu dan peristiwa menjelang kematiannya yang menakjubkan.

Banyak orang yang terpengaruh dengan kisah kami, sehingga tak sedikit yang meneteskan air mata.

Salah seorang dari mereka, demi mendengar kisahnya, segera menghampiri jenazah dan mencium keningnya. Semua orang yang hadir memutuskan untuk tidak beranjak sebelum mengetahui secara pasti kapan jenazah akan dishalatkan.. Mereka ingin memberi penghormatan terakhir kepada
jenazah.

Semua ingin ikut menyolatinya.

Salah seorang petugas rumah sakit menghubungi rumah almarhum. Kami ikut mengantar jenazah hingga ke rumah keluarganya..

Salah seorang saudaranya mengisahkan, ketika kecelakaan, sebetulnya almarhum hendak menjenguk neneknya di desa. Pekerjaan itu rutin ia lakukan setiap hari senin. Disana almarhum juga menyantuni para janda, anak yatim dan orang-orang miskin.

Ketika terjadi kecelakaan, mobilnya penuh dengan beras, gula, buah-buahan dan barang-barang kebutuhan pokok lainnya. Ia juga tak lupa membawa buku-buku agama dan kaset-kaset pengajian. Semua itu untuk dibagi-bagikan kepada orang-orang yang dia santuni. Bahkan juga membawa permen untuk dibagikan kepada anak-anak kecil.

Bila tiba saatnya kelak, kita menghadap Allah Yang Perkasa. hanya ada satu harap, semoga kita menjadi penghuni surga. Biarlah dunia jadi kenangan, juga langkah-langkah kaki yang terseok, di sela dosa dan pertaubatan.

Hari ini, semoga masih ada usia, untuk mengejar surga itu, dengan amal-amal yang nyata “memperbaiki diri dan mengajak orang lain ”

Saudaraku, siapa yang tahu kapan, dimana, bagaimana, sedang apa, kita menemui tamu yang pasti menjumpai kita, yang mengajak menghadap Allah SWT.

Orang yang cerdik dan pandai adalah yang senantiasa mengingat kematian dalam waktu-waktu yang ia lalui kemudian melakukan persiapan persiapan untuk menghadapinya.

Nasehat ini terutama untuk diri saya sendiri, dan saudara-saudaraku seiman pada umumnya.

Orang Cerdas Adalah Orang Yang Mengingat Akan Kematian.

Demikian, cerita dari seorang sahabatku, mudah-mudahan membawa manfa’at & inspirasi bagi kita semua.