jump to navigation

Gaji Mama berapa sich, Auline ingin tahu… Oktober 30, 2009

Posted by elindasari in Renungan.
Tags: , , , , , , , , , , , ,
19 comments

Pada masa sekarang ini, apalagi tinggal dikota Jakarta yang serba gemerlap ini, tak jarang mengharuskan pasangan suami isteri harus sibuk di luar rumah dalam rangka memenuhi kebutuhakn financial yang menjadi tuntutan memenuhi kebutuhan keluarga.

Sebut saja seorang Tsamara. Sosok wanita muda, yang selalu energik, selalu tampil dandy sebagai wanita karier, terlihat sibuk dengan aktivitasnya. Yah, Tsamara adalah seorang karyawati sebuah perusaahan yang cukup terkenal di Jakarta, dengan karier yang lumayan tinggi untuk ukuran seorang wanita. Tsamara sudah dikaruniai dua orang putri. Putri pertamanya sudah berusia 11 tahun bernama Auline dan putri keduanya berusia empat tahun bernama Cilla.

Seperti biasa rutinitas Tsamara hampir dihabiskan dikantor. Berangkat kerja mulai jam 7.00 pagi dan pulang kerumah rata-rata jam 21.00. Tsamara memang tinggal di salah satu sudut kota Jakarta yang hinggar bingar.

Seperti biasa setelah seharian penuh bekerja di kantornya, dalam keremangan lampu halaman rumahnya yang indah, dia melihat Auline putri pertamanya di temani Mbak Sum pengasuhnya menyambut dirinya di teras rumah.

“Sayang, kok belum tidur ?” sapa Tsamara sambil mencium kening anaknya.

Biasanya Auline sudah tidur ketika Tsamara pulang dari kantor, karena harus bangun pagi juga karena jemputan sekolahnya juga pagi jam 6.30.
Sedangkan adiknya (putri kedua Tsamara bangun menjelang Tsamara berangkat ke kantor (sekitar jam 7.00 pagi) dan berangkat ke sekolah sekitar jam 8.00.

“Auline menunggu Mama pulang, Auline mau tanya, gaji Mama itu berapa sih Ma?” tanya Auline sambil terus membuntuti mamanya naik ke lantai atas.

Gaji Mama berapa sich, Auline ingin tahu nich...

Gaji Mama berapa sich, Auline ingin tahu nich...

“Ada apa sich kok nanya-nanya gaji Mama segala ?”, jawab Tsamara sekenanya atas pernyaan putrinya yang agak nyeleneh ini.

“Auline cuma…pingin tahu aja kok Mah ?, lanjut Auline yang merasakan kalau pertanyaanya tidak digubris sang Mama.

“Mama nggak mau jawab pertanyaan gituan !”, jawab Tsamara denan wajah mulai ditekuk, atas pertanyaan Auline yang mulai aneh.

“Baiklah kalau Mama nggak mau jawab, Auline akan tebak dan hitung sendiri ya !”, jawab Auline dengan gayanya yang sok tahu, ala anak kecil.

Sambil mengambil selembar kertas kecil dan pulpen, Auline berlari ke meja belajarnya di sudut kamarnya. Lalu Auline mulai menghitung.

Hem…Kerja Mama sehari Auline tebak digaji Rp 800.000,-, berarti selama sebulan dikali 20 hari. Terus berapa gaji Mama sebulan ?. Sehari Mama saya anggap kerja 10 jam.

“Kalau begitu, satu bulan Mama di gaji Rp 16.000.000,-, ya Ma ?”
“Dan satu jam Mama dibayar Rp. 100.000,-.” kata Auline setelah mencorat-coret dalam kertasnya sambil membuntuti Tsamara yang beranjak menuju Toilet.

“Ok, Auline, kamu memang putri mama yang pintar, sayang”. “Sekarang Auline cuci kaki lalu bobok”, perintah Tsamara setengah berteriak dari dalam toilet.

Tapi kenyataanya Auline masih saja berada di kamar Tsamara, putrinya ini malah duduk di tepi ranjang sambil terus memandangi mamanya yang berganti pakaian.

“Mah, boleh tidak Auline pinjam uang Mama Rp. 10.000,-?” tanya Auline dengan hati-hati sambil menundukkan kepalanya.

“Sudahlah Auline, nggak usah macam-macam dech, untuk apa minta uang malam-malam begini”. “Kalau mau uang besok saja”. “Mama sekarang sudah capek”. “Sekarang Auline tidur supaya besok tidak terlambat ke sekolah!”, perintah Tsamara lagi kali ini dengan nada yang agak galak.

“Tapi Mah”, Auline coba membantah perkataan mamanya.

“Auline…., Mama bilang tidur, tidur !!!”, kali ini Tsamara mulai membentak putrinya, sehingga sangat mengejutkan Auline.

Akhirnya Auline beranjak menuju kamarnya.

Tsamara mulai jengkel atas pertanyaan dan kebandelan Auline akhir-akhir ini. Tsamara mulai tak bisa menahan emosinya lagi dengan mengeluarkan kata-kata yang tidak ramah seperti hari-hari sebelumnya. Untungnya ada suaminya yang selalu menghibur dan menenangkan Tsamara atas kelakuan Auline ini.

Ketika emosi Tsamara mulai stabil dan selang beberapa waktu kemudian, Tsamara kembali menengok kamar anaknya ini. Dia ingin melihat putri kebanggaannya ini “Auline”

Tapi, ketika Tsamara menjumpai Auline di kamarnya, ternyata putrinya ini belum juga tidur. Tampaknya Auline sedang terisak pelan sambil memegangi sejumlah uang.
Tsamara jadi sedikit bingung dan mulai menyesali atas bentakannya tadi.

Dipegangnya kepala Auline pelan dan berkata, “Sayang, ma’afkan Mama ya nak !”. “Sebenarnya Mama sayang sekali pada Auline”.
“Auline adalah putri kebanggaan Mama”, kali ini tatapan Tsamra ke wajah mungil anaknya ini dengan penuh kasih.
Lalu, Tsamarapun sambil ikut berbaring di sampingnya dan mendekapnya.

“Ok, sekarang Auline kasih tahu Mama, untuk apa sih perlu uang malam-malam begini”. “Besok kan bisa, jangankan Rp. 10.000,-, lebih banyak dari itupun akan mama akan kasih”, bujuk Tsamara ke putriinya ini.

“Auline, nggak minta uang Mama kok”. “Auline cuma mau pinjam”. “Nanti akan Auline kembalikan, kalau Auline sudah menabung lagi dari uang jajan Auline”, bibir mungil putrinya mulai bicara.

“Ok, sayang, tapi untuk apa uang itu Auline?”, tanya Tsamara tetap dengan suara yang lembut.

“Sebenarnya Auline sudah menunggu Mama dari sore tadi”.
“Auline nggak mau tidur sebelum ketemu Mama”.
“Auline pengen ngajak Mama melukis bareng”.
“Satu jam saja”.
“ Tapi mbak Sum sering bilang kalau waktu Mama itu sangat berharga”.
“Jadi Auline ingin beli waktu Mama, agar Mama & Auline bisa melukis bareng lagi seperti dulu”, Auline kecil mencoba menjelaskan kepada Tsamara.

“Lalu,” tanya Tsamara penuh perhatian dan kelihatannya Tsamara masih belum mengerti sepenuhnya.

“Iyach, ma, tadi Auline hitung uang tabungan Auline, ternyata jumlahnya ada Rp 90.000,-“.
“Tapi karena tadi Auline hitung satu jam Mama di kantor dibayar Rp. 100.000,-, berarti masih kurang Rp. 10.000,- lagi”.
“Makanya Auline ingin pinjam pada Mama”.
“Auline ingin membeli waktu Mama satu jam saja, untuk menemani Auline melukis bareng”.
“Ma, Auline kangen banget sama Mama,” ujar Auline polos dengan masih menyisakan isakannya yang tertahan.

Tsamara terdiam, dan kehilangan kata-kata. Dadanya bergemuruh kencang, seakan ada yang mengetuk-ngetuk dibaliknya. Lalu, Putri kecil itunya itu dipeluknya erat-erat. Putri kecil, putri kebangaannya ini menyadarkan dirinya, bahwa cinta bukan hanya sekedar ungkapan kata-kata belaka namun berupa ungkapan perhatian dan kepedulian.

“Ma’afkan mama sayang, sungguh Mama hilaf”, kali ini Tsamara tak dapat membendung luapan jiwanya yang tadinya serasa bergemuruh kencang.

Semoga sepenggal cerita diatas memberi inspirasi dan manfa’at.

Iklan

Selamat Jalan Pak Holil, Selamat Jalan Pahlawanku … Oktober 28, 2009

Posted by elindasari in Renungan.
Tags: , , , , , , , , , , , , , , ,
4 comments
selamat jalan pak Holil...

selamat jalan pak Holil...

Seminggu yang lalu, sengaja kulepaskan segala kepanatan dan rutinitas yang hampir 6 bulan melekat erat di hari-hari saya. Saya ingin merefresh diri dan jiwa. Saya ingin meluangkan waktu sejenak bersama putra sulungku untuk mengunjungi seseorang yang sempet saya kenal kira-kira dua tahun yang lalu, lewat acara kemanusiaan.

Karena bulan November nanti bangsa Indonesia akan memperingati hari PAHLAWAN pada tanggal 10 November nanti. Saya langsung teringat dan berinisiatif untuk mengajak putra sulungku mengujungi salah seorang veteran pejuang tanah air yang sempet saya kenal tsb. Sebut saja namanya Pak Holil. Untungnya langsung disambut antusias oleh putraku.

Memang sudah selama 2 tahun berturut-turut setiap meyambut hari Kemerdekaan dan hari Pahlawan, putra sulungku saya ajak untuk mengikuti kegiatan yang berhubungan dengan detik-detik mengenang kembali perjuangan bangsa ini.

Mulai dari acara napak tilas sejarah perjuangan bangsa, sampai mengunjugi museum dan tempat-tempat bersejarah lainnya. Dan ternyata respon dan hasil yang saya dapatkan sangat memuaskan. Putra saya sangat antusias dan keingintahuannya tentang hal-hal yang berhubungan tentang sejarah perjuangan bangsa, dll sangatlah besar. Setidaknya menurut kaca mata saya untuk ukuran seorang bocah yang masih berusia 10 tahun.

Sekitar jam delapan pagi, saya dan putra sulung saya sudah meluncur dari rumah. Sengaja berangkat agak pagi, agar saya sempet berbelanja terlebih dahulu beberapa macam keperluan sehari-hari, untuk saya bawakan sebagai buah tangan dalam rangka mengunjugi seseorang tsb, yang diam-diam dalam hati saya kagumi ini.

“Pangeran” putra sulungku sempat membantuku dengan memilihkan beberapa macam buah utk dirangkai dalam keranjang buah oleh petugas hypermarket. Akhirnya setelah lebih kurang menghabiskan waktu 1 jam, kami langsung meluncur ke tempat yang semula akan kami tuju, yaitu rumah Pak Holil.

Pukul setengah sebelas, kami sudah sampai di sebuah jalan sempit menuju kediaman Pak Holil. Maklum untuk menuju rumah pak Holil masih harus ditempuh dengan berjalan kaki tak kurang dari 100 meter lagi. Saya sengaja memarkirkan mobil di sudut sebuah warung dan sempat permisi untuk menitipkan kendaraan disana.

Untungnya si ibu, empunya warung tidak berkeberatan. Bahkan setelah tahu bahwa saya akan mengunjungi Pak Holil, ibu si empunya warung dan anaknya yang sudah agak besar (kira-kira 16 tahunan) ikut membantu saya dan Pangeran membawakan oleh-oleh buat Pak Holil.

Hem, baik juga yach nich ibu dan anaknya masih mau bantu saya, padahal sebenarnya dia sedang buka / jaga warung.

“Bu, warungnya nggak apa-apa ditinggal ?”, tanya saya karena khawatir ada yang nyolong kalau ikutan ngantar kita ke dalam lorong.

“Ah, enggaklah bu, kalaupun ada yach ngambil dulu, yach nggak kenapa-napa juga, nanti juga bayar !”, jawab si ibu warung dengan santai.

“Lho, kalau nggak ada yang jaga warung, nanti ada yang nyolong gimana”, kali ini Pangeran nggak kalah khawatir.

“Insya Allah nggak ada nak”, sambung ibu warung ini lagi dengan mimik yang sangat yakin kepada Pangeran.

“Yach, kalau gitu, ayo kita jalan, terima kasih banyak lho bu, dik karena sudah mau bantuin kita”, lanjutku sambil segera menuju ke lorong yang menuju rumah pak Holil..

Jalan masuk ke rumah pak Holil ini terbilang sempit, hanya berupa lorong yang bisa dilalui motor atau pejalan kaki. Orang Jakarta sering mengistilahkannya dengan Lorong “Senggol”. Karena kalau kita berjalan berpapasan dengan orang lain, bisa saling bersengolan satu sama lain karena kondisi lorong yang sempit. Kondisi rumah pak Holil pun tak kalah memprihatinkan. Anak-anak & menantu beliaupun perekonomiannya ma’af sangat terbatas.

Saya juga pernah menceritakan hal ini di postingan blog saya sebelumnya, berjudul “Arti Merdeka Bagimu”. Silahkan dibaca jika ada yang penasaran.

(Ma’af penggambaran saya diatas hanyalah sebuah bentuk keprihatinan saya dari apa yang saya lihat. Tidak bermaksud melecehkan atau meremehkan keadaan mereka. Tidak sama sekali. Mohon ma’af yach pak Holil & keluarga jika kata-kata saya ini sekiranya kurang berkenan. Tapi justru penggambaran saya ini hanyalah sebuah bentuk keprihatinan saya yang mendalam, agar dapat lebih membuka mata saya lagi. Saya merasa sangat bersyukur bahwa saya tidak berada dalam kondisi seperti mereka. Alhamdullillah.)

Tapi dibalik keprihatinan yang dialami pak Holil dan keluarga, mereka tidak pernah mengeluhkan nasib mereka ini. Apalagi menuntut lebih kepada pemerintah, atas jasa perjuangannya. Karena menurut pak Holil, perjuangan yang telah dia lakukan semata-mata demi terbebasnya bumi pertiwi dari kaum penjajah. Demi berdirinya bangsa ini. Perjuangan yang dia lakukan bersama para pejuang tanah air lainnya tidak untuk pamrih.” Jangankan harta benda, jiwa & ragapun rela mereka berikan demi perjuangan”, kata yang pernah di ucapkan pak Holil yang masih kuingat hingga kini.

“Sungguh luar biasa, Kau dan para pejuang lainnya memang pejuang sejati. Patut menyandang gelar “Putra Terbaik Bangsa”

Tak beberapa lama kami tiba dimuka rumah pak Holil. Setelah mengucapkan terima kasih dan memberikan tips alakadarnya kepada ibu warung dan anak ibu warung ini, yang sudah membantu saya dan pangeran, saya mulai mengetuk pintu rumah pak Holil.

Tapi sepertinya suasana rumah sepi. Padahal saya sudah mengucapkan salam sampai dua kali.

Tak lama kemudian, pintu rumah pak Holil terbuka. Sepertinya dibuka dari rumah sebelah. Maklum rumah pak Holil ini memang bersebelahan dengan rumah anaknya.

“Assalamualaikum mbak, pak Holilnya ada ?”, tanya saya kepada wanita muda yang berada di muka pintu rumah pak Holil ini.

“Walaikumsalam, ibu ini e…ibu Bintang khan, yang tempo hari dulu pernah kesini ?”, sambut wanita muda ini lagi.

Wanita muda ini sudah saya kenal sebelumnya. Namanya mbak Sumiati, sering dipanggil mbak Sum. Dia adalah putri ketiga pak Holil. Tinggal di sebelah rumah pak Holil. Sudah berkeluarga dan punya 2 anak. Anaknya yang tertua berumur sekitar 8 tahun dan yang kecil berumur sekitar 4 tahun.

“Betul, mbak Sum…saya ibu Bintang, mbak !”, lanjut saya coba menyakinkan kembali ingatan mbak Sum ini kepada saya.

“Sedangkan ini putra saya, Pangeran”, saya coba mengenalkan putra saya kepadanya juga.

“Mbak kok sepi, pak Holil mana ?”.
“Dan ini sedikit buah tangan dari saya & keluarga buat keluarga pak Holil disini !”, lanjut saya lagi mulai membuka obrolan dengannya, sambil menunjukkan sedikit buah tangan yang sebagian yang masih terletak di sudut pintu.

Saya lihat wajah mbak Sum, sempat tersenyum kepada saya & Pangeran.

Tapi tiba-tiba, mata wanita muda ini berkaca-kaca, dan derai tangis pun pecah. Sambil terisak-isak wanita muda ini berbicara dengan nada terbata-bata.

“Bapak sudah meninggal mbak, sebulan yang lalu”.
“Bapak dimakamkan di pemakaman umum dekat terminal”.

“Innalillahi wainailaihirojiun !”, bibir saya pun langsung berujar spontan.

Tak kuasa air mata sayapun menetes di pipi. Terkenang budi baik dan jasa beliau sebagai pejuang kemerdekaan tanah air yang tidak pernah menuntut banyak.

Sungguh sayapun turut merasakan kehilangan seorang pak Holil, seorang yang penuh kesederhanaan dengan berbagai keterbatasannya, namun dibalik itu tetap terpatri jiwa yang besar, pengabdian dan pengorbanannya semata demi kebebasan bangsa. Sungguh sosok yang sangat luar biasa, dan sosok yang langka menurut sudut pandang saya.

Mbak Sum juga sempat menceritakan pada saya dan Pangeran bahwa pada detik-detik hayatnya, pak Holil ingin diperdengarkan lagu “Indonesia Raya”. Dan beliau menghebuskan napas terakhirnya tepat setelah selesai mendengarkan lagu kebanggaan beliau ini.

Yach, itulah permintaan khusus beliau di detik-detik akhir usianya. Meski untuk hal inipun anak-anak pak Holil harus bersusah payah pinjam tape dan kaset dari para tetangga yang kebetulan punya.

Masya Allah…saya tak kuasa mendengar cerita haru ini, tentang permintaan terakhir beliau ini lewat mulut mbak Sum. Sungguh saya terharu mendengarnya, serasa ada yang bergemuruh di dalam dada ini. Sangat dalam, sehingga mulut saya tak bisa berkata apa-apa.

Pak Holil memang putra pejuang terbaik yang pernah dimiliki bangsa ini. Beliau salah satu veteran pejuang tanah air. Didetik-detik akhir napasnyapun beliau masih menunjukkan betapa besarnya kecintaannya pada bumi pertiwi ini. Meski hanya dengan mendengarkan lagu “Indonesia Raya”. Sungguh pengalaman ini memberikan pelajaran tersendiri bagi saya.

Dan saya yakin masih banyak pak Holil-pak Holil yang lain di luar sana. Semoga nasib mereka lebih baik dibanding nasib pak Holil yang pernah saya kenal ini.

Selamat jalan Pak Holil, selamat jalan putra terbaik bangsa, do’aku, do’a kami semua, menyertaimu, selamat jalan…

Gugur Bunga
Pengarang / Pencipta Lagu : Ismail Marzuki

Betapa hatiku takkan pilu
Telah gugur pahlawanku
Betapa hatiku takkan sedih
Hamba ditinggal sendiri
Siapakah kini plipur lara
Nan setia dan perwira
Siapakah kini pahlawan hati
Pembela bangsa sejati

Reff :
Telah gugur pahlawanku
Tunai sudah janji bakti
Gugur satu tumbuh sribu
Tanah air jaya sakti

Jiwa, semangat perjuangan pak Holil dan para pejuang (veteran) kemerdekaan tanah air lainnya, semoga tetap melekat dan tetap membakar semangat kita sebagai generasi penerus perjuangan mereka dalam mengisi kemerdekaan yang telah mereka perjuangkan dengan tanpa pamrih.
Sekian, semoga cerita tersebut memberikan manfa’at dan inspirasi bagi kita semua.

Kupersembahkan tulisan ini buat :
Alm. Pak”Holil“bukan nama sebenarnya
(salah satu Veteran Pejuang Kemerdekaan) Indonesia

IBU, KASIHMU SEPANJANG JALAN Oktober 16, 2009

Posted by elindasari in Renungan.
Tags: , , , , , , , , , , , ,
12 comments

Beberapa waktu yang lalu saya sempet membaca sebuah cerita yang beriksah tentang kasih Ibu terhadap anaknya. Dan semoga saja cerita yang akan saya bagi ini, bisa dijadikan ajang bagi kita semua untuk saling mengingatkan kembali arti pengorbanan orang tua, terutama ibu kita, sehingga kita lebih mencintai dan menyayangi lagi ibu / orangtua kita.
Apalagi kalau mereka sekarang masih ada di tengah-tengah kita. Semoga kita jadi anak yang pandai membahagiakan ibu / orangtua kita, semoga…

Kasih Ibu, Sepanjang Jalan

Kasih Ibu, Sepanjang Jalan

Dicerita tsb diceritakan lebih kurang sebagai berikut :

Konon pada jaman dahulu, di suatu tempat (ma’af nama tempatnya sengaja nggak saya sebutkan), ada semacam kebiasaan untuk membuang orang lanjut usia ke hutan. Mereka yang sudah lemah tak berdaya dibawa ke tengah hutan yang lebat, dan selanjutnya tidak diketahui lagi nasibnya. (Hem menurut saya.sungguh kebiasaan yang aneh mungkin untuk ukuran pikiran orang yang normal, sungguh aneh ???)

Alkisah ada seorang anak yang membawa orang tuanya (seorang wanita tua) ke hutan untuk dibuang. Ibu ini sudah sangat tua, dan tidak bisa berbuat apa-apa lagi. Si anak laki-laki ini menggendong ibu ini sampai ke tengah hutan. Selama dalam perjalanan, si ibu mematahkan ranting-ranting kecil. Setelah sampai di tengah hutan, si anak menurunkan ibu ini.

“Bu, kita! sudah sampai”,kata si anak. Ada perasaan sedih di hati si anak. Entah kenapa dia tega melakukannya.

Si ibu , dengan tatapan penuh kasih berkata:”Nak, Ibu sangat mengasihi dan mencintaimu. Sejak kamu kecil, Ibu memberikan semua kasih sayang dan cinta yang ibu miliki dengan tulus. Dan sampai detik ini pun kasih sayang dan cinta itu tidak berkurang.

Nak, Ibu tidak ingin kamu nanti pulang tersesat dan mendapat celaka di jalan. Makanya ibu tadi mematahkan ranting-ranting pohon, agar bisa kamu jadikan petunjuk jalan”.

Setelah mendengar kata-kata ibunya tadi, hancurlah hati si anak. Tak kuasa akhirnya dia peluk ibunya erat-erat sambil menangis. Dia membawa kembali ibunya pulang, dan ,merawatnya dengan baik sampai ibunya meninggal dunia.

Yah, Mungkin cerita diatas hanya dongeng. Sekedar isapan jempol….

Tapi di jaman sekarang, kalau kita mau jujur, kejadian mirip tersebut diatas, tak sedikit kita jumpai sangat persis cerita diatas. Mungkin hanya beberapa istilahnya saja yang diplesetan / diperhalus bahasanya. (Hem……)

Banyak manula yang terabaikan, entah karena anak-anaknya malas untuk merawat mereka, sibuk, ada bisnis, dan berbagai alasan lainnya. Orang tua terpinggirkan, dan hidup kesepian hingga ajal tiba. Kadang ada yang hanya dimasukkan panti jompo, dan ditengok jikalau ada waktu saja. ( Nggak percaya, coba sekali-kali bertandang ke tempat –tempat ini, kalau para pembaca nggak percaya…)

Buya & Ummi

Buya & Ummi

Yah, semoga saja cerita diatas bisa membuka mata hati kita semua, untuk bisa mencintai orang tua kita dan para manula. Mereka justru butuh perhatian lebih dari kita, disa’at mereka menunggu waktu dipanggil Tuhan yang Maha Kuasa.

Ingatlah perjuangan mereka pada waktu mereka muda, membesarkan kita dengan penuh kasih sayang, membekali kita hingga menjadi seperti sekarang ini. Sungguh pengorbanan yang tiada tara.

Terima kasih, semoga cerita diatas bisa memberi manfa’at dan inspirasi.

MUSEUM TEKSTIL JAKARTA & KURSUS BATIK Oktober 13, 2009

Posted by elindasari in Belajar.
Tags: , , , , , , , ,
47 comments

Pada hari Minggu kemarin, tepatan tanggal 11 Oktober 2009, saya beserta teman-teman melepaskan kepenatan sejenak dari aktivitas kantor, dengan berkunjung ke Museum Tektil Jakarta.

Museum Tekstil Jakarta

Museum Tekstil Jakarta

Kunjungan kami kali ini tak lain adalah untuk lebih mengenal dan tahu lebih banyak tentang Tektil yang ada di Indonesia terutama tentang BATIK. Busana Adikarya Tradisional Indonesia Kita.

Tentu sahabat blogger dan para pembaca sudah tahu khan, kalau pada tgl 2 Oktober 2009 yang lalu oleh UNESCO telah ditetapkan bahwa BATIK adalah “Warisan Budaya Asli Indonesia”.

Perjalanan kami dimulai sekitar pukul 10.30 pagi dan kunjungan berakhir sekitar pukul 16.00.

Biasa sebelum berangkat foto bersama, dan cizzz….inilah hasilnya….Foto para peserta yang siap berangkat ke museum tekstil sekaligus untuk mengikuti pelatihan / kursus batik. Hem…pasti mneyenangkan .

Sebelum berangkat ke Museum Tekstil 11 Okt 2009

Sebelum berangkat ke Museum Tekstil 11 Okt 2009

Sekitar pukul 11.00 kami sudah tiba di Museum Tekstil.

Museum ini terletak di daerah Tanah Abang. Tepatnya di Jl. Aipda K.S. Tubun, No. 4 Kel.Petamburan, Kec. Tanah Abang Jakarta Barat (Jakarta 11420).

Bangunan Museum ini dulunya disebut “Indische Woonhuis / Asrama Pegawai Departemen Sosial”. Sekarang dikenal dengan nama “Museum Tekstil”. Pemilik bangunan ini adalah “Pemerintah Provinsi DKI Jakarta”

Nah, sebelum saya bercerita tentang aktivitas kami di museum ini ada baiknya para sahabat blogger / pembaca juga mengetahui sejarah ringkas tentang Museum ini.

Bukankah ada istilah, tak kenal maka tak sayang, so ringkasan ini juga kudu dibaca yach, hahaha….

Bangunan tua ini, dibangun pada tahun 1850-an (abad ke 19). Pada mulanya adalah rumah pribadi seorang warga Negara Perancis, kemudian dibeli oleh Konsul Turki bernama Abdul Azis Almussawi Al Katiri, yang menetap di Indonesia.

Pada tahun 1942 dijual kepada DR. Karel Christian Cruq.
Pada masa perjuangan kemerdekaan R.I. gedung ini dipergunakan sebagai Markas Barisan Keamanan Rakyat (BKR).

Tahun 1947 didiami oleh Lie Siou Pin, lalu pada tahun 1952 dibeli oleh Departemen Sosial R.I.

Pada tanggal 25 Oktober 1975 diserahkan kepada Pemerintah DKI Jakarta yang kemudian pada tanggal 28 Juni 1976 diresmikan penggunaannya sebagai Museum Tekstil oleh Ibu Tien Soeharto.

Bangunan ini dilindungi oleh SK Mendikbud RI Nomor 0128/M/1988. Bangunan masih asli , dalam keadaan baik dan terawat.

Arsitektur : Bergaya Art and Craft.
Golongan : B

Data-data tersebut saya copy dari : Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi DKI Jakarta

Hanya sebagai info bahwa pada sa’at kami berkunjung kemarin bangunan ini sedang direnovasi. Jadi kami belum bisa ambil foto untuk barang-barang yang tersimpan didalam museum ini. Tapi jangan khawatir, suatu sa’at saya akan kembali berkunjung untuk mengambilkan foto benda-benda yang tersimpan disana.

Nah, kesempatan berkunjungpun kami mulai dengan ke bangunan yang terletak agak ke belakang dari bangunan utama. Di bangunan ini ternyata adalah worshop untuk Kursus Batik.

Batiknya berkelompok lho

Batiknya berkelompok lho

Asyik mem Batik

Asyik mem Batik

Mulai dari proses menggambar atau lebih tepatnya menjiplak, lalu batik pakai canting dan proses mewarnai kain yang sudah dibatik.

Salah satu karya teman sebelum proses pewarnaan

Salah satu karya teman sebelum proses pewarnaan

Setelah selesai diwarnai hasil karya kita tersebut dijemur. Hahaha, jemurnya di bawah pohon, oi….

Hasil karya pembatik amatir yang siap di jemur

Hasil karya pembatik amatir yang siap di jemur

Sambil menunggu hasil batik kami kering, kami mendengarkan pengarahan tentang “Sejarah & Teori Batik” dari Bapak Hamim dari Museum Tekstil.

Wow ternyata ceritanya asyik banget. Sambil duduk lesehan di bawah pohon randu yang umurnya udah ratusan tahun yang sangat rindang dan ditemani angin sore yang bertiup sepoi-sepoi, denger ceritanya tambah asyik.

Ternyata batik itu sudah sangat akrab di bumi Nusantara ini sejak dulu kala. Sudah ada di bumi Nusantara kita sejak jaman para penjajah belum ada di nusantara, batik itu sudah ada. Hasil batik yang sangat indah ini juga menjadi daya tarik bangsa lain. Sampai-sampai para penjajahpun banyak yang jatuh cinta dengan batik hasil karya anak negeri.

Mejeng ber4 pakai batik

Mejeng ber4 pakai batik

Pak Hamim dari Museum ini menceritakan sangat lengkap. Mulai dari cerita motif batik yang beraneka macam, cara membatik, para pembatik zaman dulu, persiapan apa yang mereka lakukan sampai cerita tirakad sebelum mereka mulai membatik, nembang, bahan campuran lilin utk membatik dan corak / motif apa saja yang dikenakan oleh raja-raja zaman dulu sampai cerita tentang batik pada masa sekarang. Pokoke lengkap dan asyik banget…Terima ksh yach Pak Hamim sudah membeagi ceritanya dengan kami semua. Karena kita semakin sadar bahwa Indonesia itu sangat kaya akan budaya dan semamkin menyadarkan kita betapa penting untuk turut menjaga dan mewarisi budaya itu agar tetap lestari sampai cucu, cicit kita nanti. Semoga tetap lestari sepanjang masa yach pak.

Tapi, saya nggak akan kulas sampai detail disini yach kulasan cerita dari Paka Hamim ini, saya anjurkan para sahabat blogger / pembaca yang tertarik, silahkan berkunjung saja ke museum ini, nanti pasti dicerita yang saya kulas sepintas tadi, hehehe.

Nah, biar nggak bosen saya tampilkan foto-foto saya dan teman-teman ketika belajar batik.

(Hasilnya tentu saja masih jauh dari para pembatik yang sudah professional, hahaha…ini adalah hasil karya kaum awam dan pemula, hehehe).

Foto bareng hasil kreasi

Foto bareng hasil kreasi

Hem, ternyata batik itu harus sabar, tekun dan telaten lho. Dan tentu saja ternyata susah (tentu saja wong baru pertama ini pegang canting, wakakak). Dan tahukan saudara-saudara ternyata yang bikin kita meski hati-hati, kalau salah nggak bisa di ralat / didelete/ di tip ex seperti kita buat gambar atau nulis di kertas atau di komputer. Hem, wajar aza kalau harga batik tulis itu mahal yach ?. Belum lagi prose pewarnaannya sampai bbrp kali dan bila menggunakan pewarna alam. Wow benar benar karya yang luar biasa.

Batik

Batik

Pokoknya salut buat para pembatik Indonesia (terutama batik Tulis). Kita selaku bangsa Indonesia turut bangga, Karena hasil karya mereka sudah sangat popular di seluruh dunia.

Ok, para sahabat blogger dan pembaca sekian dulu cerita saya. Semoga bermafa’at dan memberi inspirasi.