jump to navigation

SAODAH (DO’A GADIS KECIL bagian 1) Agustus 5, 2011

Posted by elindasari in Lain-lain, Renungan.
Tags: , , , , ,
4 comments
Saodah do'a gadis kecil

Saodah do'a gadis kecil

Tak terasa Ramadhan sudah menginjak dihari yang ke 25 di tahun 2009 lalu. Hatiku sangat gembira, karena selain sebentar lagi Lebaran, kali ini aku akan dapat merayakannya bersama keluargaku beserta kedua orangtuaku di kota orang tuaku tinggal .

Sengaja malam itu setelah berbuka puasa, kami sekeluarga pergi sholat tarawih di suatu musholla yang terletak agak diujung gang di sebuah perkampungan. Menurut cerita ayahku, dulu ayah dan ibuku sering sholat disini, sebelum akhirnya di komplek perumahan mereka berdiri sebuah masjid yang lumayan megah.

Kondisi musholanya sederhana, bangunannya separuh batu dan papan difinishing dengan cat warna hijau dan putih. Meski musholla ini sedikit kecil, kondisinya bersih dan rapi, jamaah yang sholat disini, Alhamdullilah banyak, sungguh pemandangan yang menggembirakan hati saya.

Ketika memasuki mushola, saya dan ibuku bergegas meletakkan mencari tempat untuk meletakkan peralatan sholat dan membentangkan sejadah. Tapi sayang saya tidak kebagian shaft bersamaan ibuku.

Musholla ini tetap ramai dikunjungi jamaah meski sudah dipenghujung Ramadhan. Akhirnya saya dapat menempati shaft agak belakang dan bersebelahan dengan seorang nenek bersama cucunya yang berumur sekitar 6 tahun. Sambil tersenyum dan sedikit mengeser sejadahnya sang nenek mempersilahkan saya membentangkan sejadah saya. Sang nenek langsung mengenali saya sebagai pendatang baru.

“Jarang sholat tarawih disini nak ?” sapa sang nenek ramah.
“Iyah, nek…saya baru datang dari Jakarta, saya lagi pulang kampung dan akan berlebaran di rumah orangtua saya !”, jawabku tak kalah ramah.
“O..anak orang Jakarta rupanya, pantas nenek tak pernah lihat”, ujar si nenek lagi.

Ternyata obrolan ringan saya dan sang nenek sangat diperhatikan gadis mungil yang sedari tadi tampak mengamatiku. Gadis kecil ini sepertinya mengamatiku dari ujung kaki hingga kepala. Aku hanya tersenyum, dan jujur sedikit ge-er juga rasanya, dipandangi seperti ini.

“Ini cucu nenek ?”, tanya saya.

“Iyah, ini Saodah, cucuku yang paling kecil. Cucuku ada tiga, yang dua lelaki, sudah agak besar, mereka juga sholat didepan. Mak mereka kerja di Malaysia jadi TKI, bapak mereka sudah tidak ada. Aku yang urus mereka disini”, ujar si nenek sambil memasangkan kain panjang yang dipeniti membentuk mukenah di badan dan muka Saodah.

Saodah tampaknya menurut saja sambil sesekali menyeka rambutnya agar sang nenek mudah memasangkan peniti.

“Dah…selesai, langsung duduk yang rapi yah, agar tak gampang lepas mukenanya !” ujar sang nenek menasehati Saodah.

Sang cucu tampaknya langsung menurut. Tapi dari bola matanya yang lugu aku dapat merasakan sedari tadi kalau dia memperhatikan pakaian dan mukena serta sejadah yang kupakai. Seakan ada keinginan terpendam di hatinya.

######

Selesai sholat tarawih kuperhatikan Saodah kecil masih tampak khusu’ berdoa, matanya dipejamkan, dan tangan kecilnya tampak beberapa kali mengusap mukanya. Kudengar suara Saodah kecil berkali-kali mengucapkan kata-kata yang sama. Lalu dia mengakhirinya dengan kata Amien, dan matanya dibukanya perlahan.

Wow…gadis kecil ini khusu’sekali berdo’a !. Aku salut. Meski usianya masih belia, tampaknya sedari sholat tarawih tadi, dia melakukannya dengan khusu’. Benar-benar gadis mungil yang saleha, pujiku dalam hati.

Sambil membenahi sejadahku, kucoba bertanya pada gadis kecil ini, “Saodah, tadi berdo’a apa saja ?”, rasa ingin tahuku tak dapat kutahan.

Saodah menjawab dengan mimik sedikit malu “Tadi aku berdo’a sama ALLAH, supaya Emak nanti sa’at pulang bawa banyak duit buat nenek, kakak dan Saodah. Saodah kepengen nanti kalau emak pulang bisa beliin Saodah mukena bagus kayak tante. Biar kalau Saodah mau sholat nenek nggak usah pasang peniti-peniti lagi !”.

Subhanallah….hatiku langsung terjerebap rasanya mendengar pengakuan gadis kecil ini yang begitu polos. Aku tersenyum, mendengar pengakuannya.
Terima kasih yach Robbi..lewat sentuhan kalimat dari mulut mungilnya…betapa Engkau telah meningatkanku, bahwa dalam keadaan terbatas apapun, kita harus selalu ingat pada MU, menghadap pada MU, meski dengan kain seadanya.

Yah Robbi, ampunkan hamba Mu yang terkadang lalai, menghadap MU dan terkadang tidak disiplin meski begitu banyak nikmat yang telah KAU beri padaku.

Bersambung di bagian 2

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 52 pengikut lainnya.