jump to navigation

GORESAN TERCINTA BUAT IBU & AYAH Juni 5, 2008

Posted by elindasari in puisi.
Tags: , , , , , ,
trackback

Saat kutengadahkan mukaku ke atas menatap terik mentari,

Saat kutatap gemerlap bintang di kala gelap yang siap mengantarkan mimpi,
Tergores sepasang nama,

Nama yang selalu kuingat dalam benak diri,

 

Saat kupalingkan mukaku ke bawah menatap dinding & lantai,

Tetap tergores sepasang nama,

Nama yang selalu kukenang hingga akhir hayat diri,

 

Saat kulalui hari-hari berganti,

Tetap selalu tergores,

Tetap terukir dalam sanubari ini,
Tetap tertata, tersusun dengan indah,

Sepasang nama yang akan selalu kuteladani,

 

Sepasang nama,

Nama… yang selalu rela berkorban untukku,

Berkorban hingga akhir hayat mereka,

Yang selalu merelakan & mengiklaskan hidupnya,

 

Untuk diriku,

Untuk kebahagianku,

Untuk membimbingku,

Untuk menempah diriku,

Menjadi seorang MANUSIA,


Kepala ini tertunduk,

Mata ini sembab,

Lidah ini keluh,

Hati ini pilu,

 

Saat kukenang,

Saat-saat indah bersamanya,
Ketika dekap erat penuh kasih,

Membelenggu seluruh jiwa,

Dalam hening pikiranku,

Kutatap raut mukanya yang sudah keriput,

Kuingat tatap bola mata yang mulai pudar,

Kurasakan tetes deras keringatnya,

Kulukis putih rambut yang menipis & beruban,

 

Semua itu,

Untuk menafkahi kehidupan kami,

 

Meskipun dalam berat hari-harimu,

Terkadang muncul amarah mereka buatku,

Tapi ku tahu amarahnya adalah bagian kasihnya untukku,

Marahnya adalah cintanya untukku,

 

Tuhan,

Sampaikan rasa rindu ini buat mereka,

Sampaikan goresan kata dariku buat mereka,

Sampaikan jika aku selalu mengingat mereka,
Sampaikan kalau aku selalu mendambakan kehadiran mereka,

 

Meskipun terkadang,

Aku lalai, aku lupa,

Aku terlalu sibuk untuk urusanku sendiri,

Hingga terkadang waktu 24 jam tidak cukup kusisakan buat mereka,

 

Tuhan,

Sampaikan goresan kata ini untuk mereka,

Rasa terima kasih yang mendalam,

Rasa bakti yang mendalam,

Atas semua perhatian mereka,

Atas kasih sayang mereka,

Atas do’a-do’a mereka,

Atas semua pengorbanan mereka,

 

Untuk semua kesuksesan diriku,

Karena aku, terkadang lalai untuk berbagi dengan mereka,

Aku terkadang terlena dengan kesenangan juga kesuksesan diri,

 

Tuhan,

Bahagiakan mereka,

Dalam setiap tetes air mata bahagia yang mereka jatuhkan,

Dalam setiap pengabdian & ibadah yang mereka lakukan,

Untuk-MU Yang Maha Segalanya !

 

About these ads

Komentar»

1. fulong - Juni 11, 2008

bagus sekali puisinya…terharu saya membacanya. Kadang di waktu 5 menit kita setelah beribadah, kita lupa untuk memanjatkan doa untuk mereka, padahal mereka tidak pernah lupa untuk berdoa demi kesuksesan anak2nya…

Terima kasih mbak atas tausiahnya….

@ Hehehe terima kasih kembali Mas Rosyid, sering-sering singgah yach !
Best Regard,
Bintang

http://elindasari.wordpress.com

2. arch222 - Juli 7, 2008

sayang
sajak yang tertulis menjadi rancu
tulisan yang indah
kehilangan arah

andaikan kamu menuliskan seperti ini

kutulis namamu di langit
namun angin membawanya pergi
kutulis namamu di pasir
namun ombak menyapunya
kutulis namamu di hati
ia selamanya ada dan tinggal

tulisan asli Resa Arya Pundarika

3. ipanks - Agustus 18, 2009

wah bagus tulisannya.met kenal yap

@Lam kenal juga ipanks :)
Best regard,
Bintang

4. dodi - Agustus 30, 2009

MaKasIcH BaNget YacH Yang Uda MeNuLis puIsi Ini,,, seKaraNg aq TaU BaGaIMaNa PeNgOrBaNan SeOraNg Ibu,,,..

aq saNgat MeNyesaL sUdaH MeNeTesKaN aIr maTa Ibu aq…

MuLaI seKarAng aq gK BaKaLaN LagI MeMbuAt Ibu aq MeNeTesKaN aIr MaTaNya cUkup seKaLi aJa..

@Terima ksh atas kunjungannya dodi :)
Best regard,
Bintang

5. san_san - November 4, 2009

Bagus bgt, sangat menyentuh..

6. Dewi Ariyani - Agustus 23, 2010

Salam kenal mbak, saya senang dengan puisi2 untuk ayah dan ibu, saya sudah tidak ada lagi kedua orang tua, disaat bulan Ramadhan ini terasa sekali akan kehadiran mereka? trims ya mbak

7. Evita - Agustus 10, 2011

Keren puisi.a,,,menyentuh bnget.,,ap lg d.barengi ma lagu sedih tuu,,pasti tmbh cntik d.dengar y,,,uuumh,,,

8. Uray Mecky Adetya - Oktober 6, 2011

MakasiH Udh Nulis Puisi Ini..
Aku Sangatd Terharu………….

9. hadi kiswoyo - Januari 4, 2012

satu kata : cakeep

10. triana - Maret 12, 2012

waaah bagus puisinya,,,,

11. ryka - Mei 19, 2012

puisiny sgt menyentuh hati,,,
q hrp,,

mmbayangkan smw yg trjadi,,,
hati in tk sanggup”

Cinta ibu dan bapk adlah kado yg tk prna hilang!!!!

Trim’s CINTA

MEGA DRIYA FAKHRI SONIQ - Agustus 31, 2012

makasih untk orng yg buat puisi d atas,skrng ak jdi tau bgaimn ib mrawat ak dn pngorbnan ibu untuk ak

I <3 IBU

12. Hanifah Amalia - Agustus 8, 2012

Puisinya bagus

13. septadewi - Februari 17, 2013

Kesan pertama membaca ini terharu,
Bisa jadi evaluasi diri sndiri selama ini pengorbanan orang tua ke kita. Makasih ya mbak puisinya


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 52 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: